Cara berinvestasi emas untuk melindungi nilai tabungan Anda (dan manfaat dari perpajakan)

Posted on

https://www.logammulia.com/id – Pandemi Covid-19 menjerumuskan dunia ke dalam resesi ekonomi paling intens dalam beberapa dekade terakhir. Situasi ini telah menyebabkan pemerintah meningkatkan utang publik mereka untuk meningkatkan paket bantuan ekonomi dan sosial mereka.

Pada saat yang sama, bank-bank sentral telah memulai mesin penerbit uang kertas mereka, yang selanjutnya menurunkan suku bunga. Kini, lebih dari setahun kemudian, hantu inflasi kembali muncul, yang jika dipenuhi otomatis akan menurunkan nilai uang.

Menghadapi situasi ini, banyak investor mencari investasi pada sekuritas yang tidak berkorelasi untuk melindungi uang mereka. Dalam pengertian ini, “emas telah menunjukkan dari waktu ke waktu bahwa itu adalah aset yang bagus untuk mendiversifikasi portofolio investasi,” kata Jonathan Capelo, penasihat kekayaan di Portocolom AV.

Ketika Anda berinvestasi emas melalui produk keuangan, Anda berinvestasi di masa depan harganya, tetapi Anda tidak memiliki logam mulia, dan, menurut pendapat Anda, Anda menanggung risiko, seperti kredit penerbit, yang berada di luar kendali kita. kendali.

Pakar menegaskan bahwa harga logam mulia ini terutama terkait dengan empat faktor: dolar, suku bunga, inflasi, dan sentimen investor. “Harga emas terkait erat dengan momentum pasar dan skenario refleksi adalah skenario yang bagus untuk logam ini,” kata Capelo.

Sementara itu, Ned Naylor-Leyland, kepala strategi emas dan perak di Jupiter, menunjukkan bagaimana tingkat pengeluaran pemerintah yang luar biasa dan stimulus bank sentral untuk ekonomi dunia yang goyah menunjukkan bahwa penurunan hasil riil tidak dapat dihindari. “Penurunan ini cenderung mendongkrak harga emas dan perak, karena logam moneter dipandang menawarkan perlindungan terhadap erosi daya beli,” ujarnya.

Harga emas telah meningkat rata-rata 9,2% per tahun dalam euro sejak 2015, pada 2019 tumbuh sebesar 22,7% dan pada 2020, sebesar 14,4%. Mengingat data ini, Gilles Seurat, manajer multi-aset di La Fran├žaise AM, meskipun tidak mengharapkan kinerjanya tahun ini sama mengesankannya dengan tahun 2020, ketika terapresiasi lebih dari 25% dalam dolar, memang menunjukkan hal yang positif.

“Banyak investor, terutama pengecer, khawatir tentang kemungkinan kenaikan inflasi, dan secara historis, mereka cenderung membeli emas untuk lindung nilai terhadap inflasi, sehingga kita bisa mengharapkan aliran tambahan ke logam mulia tahun ini,” komentar Seurat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *